Anak Sebut Perkataan Tidak Baik?

25 Dis 2015, Dalam ETS
================================

Fateh dulu-dulu umur 2 awal ada sebut perkataan tidak baik yang dipelajari dari orang keliling (anak jiran pengasuh).

Agak lama juga kami duk ulang perkataan tak baik dan perkataan baik, dan Fateh baik perlu sebut Perkataan Baik aja.

Sehingga tahap dia sedar dan kawal diri, dia mula tegur orang lain pula, kemudian dia kerap bertanya :- Mummy perkataan ni perkataan baik ke tak baik? (Tengah differentiate dan memahami perkataan).

 

 

Namun jelas, bila Marah, tanpa sedar dia akan sengaja sebut perkataan tak baik. Di situ saya akan reflek emosi nya dan beritahu kaedah lain salur Marah bukan dengan mulut.

Semalam, semasa menelusuri makna ayat dalam surah hafazan semasanya, Al Ghasiyah, ada cerita mengenai keadaan penghuni neraka vs penghuni syurga.

Jelas, semua anak kecil mahu duduk syurga. Dan ayat 11 jelas menunjukkan penghuni syurga tidak bercakap perkataan sia-sia (tidak baik) kerana mereka tidak mendengar pun perkataan sia-sia di situ. Perkataan tak elok (bad words) memang tak ada faedah pun, sia-sia. MasyaAllah.. Betapa Al Quran adalah perkataan benar sentiasa.

It’s about words.

Saya beri penegasan, tentang perkataan tidak baik itu memang tidak perlu disebut, dan itu ciri penghuni syurga.

MasyaAllah, tadabbur surah dalam Juz Amma saya dapati ada pendidikan asas untuk anak kecil, mengenai hitam dan putih, baik dan buruk.

Maka jangan dirisau jika dalam Juz Amma Perkata ada celahannya gambar tidak baik / menakutkan, kerana ia adalah gambaran sebenar keadaan kontra yang tak baik iaitu yang bathil. Mereka perlu tahu dan jelas mengenai Haq dan Bathil. Al Quran juga adalah furqan, rujukan untuk membedakan keduanya.

Anak perlu sedar kedua-dua belah keadaan. Dari situ mereka akan berfikir dan menilai sendiri.

Wallahu alam.

fateh cheff di dalam ets
Fateh main cheff masak2 di dalam ETS

Maznah Ibrahim,
Dalam ETS 😀 (Fateh tengah sibuk dengan skill cheff nya)